Thursday , April 27 2017
Home / Area Bandung / Nyawa Si Bungsu Hanya Rp 50 Ribu
YULLY S. YULIANTI/JABAR EKSPRES PENDEKATAN PERSONAL: Kapolsek Banjaran Kompol Susianti Rahmi (kiri) saat melakukan interogasi pada tersangka F (kanan) pelaku pembunuhan anaknya di Mapolsek Banjaran, kemarin (6/4).

Nyawa Si Bungsu Hanya Rp 50 Ribu

daribandung.com.BANDUNG – Seorang ibu melemparkan anak kandungnya ke sungai hingga tewas di Singaparaya, Kampung Ciceret, Desa Ciapus, Kecamatan Banjaran, Rabu (5/4) sekitar pukul 07.00. Motif pembunuhan tersebut terdorong oleh himpitan ekonomi.

Korban diketahui Muhammad Fazar Sulaiman, balita 16 bulan. Ibu korban diketahui F, 24, warga Kampung Babakan Sindangpanon, Desa Sindangpanon Kecamatan Banjaran, Kabupaten Bandung.

Kapolsek Banjaran Kompol Susianti Rahmi SH membenarkan, insiden tersebut. Menurut pengakuan tersangka, katanya, kejadian tersebut dilakukan setelah tersangka pulang dari rumah mertuanya di Kampung Pasir Panglay Desa Mekarjaya Kecamatan Banjaran. Tersangka, berjalan dengan menggendong korban, dengan melalui jalan Kampung Sindangpanon.

Saat ketika melintasi aliran sungai, tersangka sempat berhenti di atas jembatan, lalu memperhatikan keadaan sekitar sambil melihat keadaan sekitar.

”Setelah melihat tidak ada orang, tersangka memegang kedua tangan korban, lalu tersangka melemparkan kor­ban ke bawah jembatan,” kata Susianti di Mapolsek Banjaran, kemarin (6/4).

”Tersangka melihat langsung korban terbawa arus sungai,” sambungnya. Setelah melem­parkan korban, tutur Susi­anti, tersangka langsung pergi ke rumahnya dengan berjalan kaki. Tak lupa, pelaku juga membuang kain gendongan yang sebelumnya dipa­kai membawa korban.

Selanjutnya, katanya, pada pukul 16.00, tersangka kem­bali datang ke jembatan ter­sebut untuk memastikan anaknya masih hidup atau sudah tewas. Akan tetapi, tu­turnya, tersangka tidak me­nemukan keberadaan anaknya.

”Setelah melihat anaknya tidak ada di lokasi kejadian, tersangka pun pergi ke rumah suaminya dengan maksud berpura-pura menanyakan korban. Hal itu untuk menge­lebui bahwa dirinya yang telah melakukan tindak pi­dana tersebut,” tuturnya.

Susianti mengungkapkan, setelah pencarian anaknya tidak berhasil, tersangka pun kembali pulang ke rumahnya. Tapi, kata Susianti, sekitar pukul 17.30, seorang saksi bernama Ari menemukan sesosok mayat korban di tang­gul irigasi sungai Singaparaya. Saksi langsung melaporkan­nya ke petugas kepolisian.

Check Also

Fun Walk Luwak White Koffie, Meriah

daribandung.com, KATAPANG – Sebanyak 7.500 warga Kabupaten Bandung dan sekitarnya antusias mengikuti Fun Walk Luwak ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *