Thursday , April 27 2017
Home / berita utama / Jawa Pos Group Dukung BNN Perangi Narkotika
JPG PERANGI NARKOBA: Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waweso saat mempresentasikan pemberantasan narkoba, kemarin.

Jawa Pos Group Dukung BNN Perangi Narkotika

daribandung.com, KUTA – Badan Narkotika Nasional (BNN) mendapatkan ”peluru” tambahan dalam memerangi peredaran narkotika. Jawa Pos Group (JPG), jaringan media terbesar di Indonesia, menyatakan komitmen untuk mendukung upaya pencegahan dan penindakan peredaran barang haram tersebut. Komitmen itu disampaikan di sela-sela rapat evaluasi triwulan I 2017 yang diselenggarakan di Hard Rock Hotel Bali kemarin (12/4).

Komitmen itu merupakan jawaban atas ajakan Kepala BNN Budi Waseso. Dia hadir di Bali khusus untuk memberikan penjelasan tentang kondisi Indonesia yang sudah kritis dalam permasalahan narkotika.

”Duduk di hadapan pemimpin Jawa Pos dan jajaran, saya serasa jadi presiden saja,” kata Buwas, sapaan Budi Waseso, disambut tepuk tangan pemimpin redaksi dan top management JPG. ”Betapa tidak, ini mewakili semua daerah di Indonesia,” lanjutnya.

Buwas menyatakan, sinergi BNN dengan media sangat penting dalam upaya pemberantasan nakotika. Ekspos mengenai penindakan yang dilakukan bisa menimbulkan efek jera. Sementara itu, pemberitaan mengenai langkah-langkah pencegahan akan memberikan pemahaman kepada masyarakat bagaimana menghindari jeratan narkotika.

”Selama ini pemberitaan media masih didominasi langkah-langkah penindakan. Bicara berapa kilo narkotika yang diamankan dan berapa pengedar yang ditembak,” jelas Buwas. ”Padahal, pencegahan tidak kalah penting untuk mencegah masyarakat agar tidak terjebak dalam penggunaan barang haram itu,” lanjutnya.

Buwas memprediksi, berat narkotika yang beredar di masyarakat sudah berton-ton. Demikian besar karena Indonesia menjadi salah satu pasar utama peredaran internasional. Baik dari negara-negara Eropa, India, Taiwan, Filipina, maupun Tiongkok. Yang paling besar di antara importer narkotika itu adalah Tiongkok.

Indonesia menjadi sasaran empuk karena penduduk Indonesia sangat besar, 250 juta jiwa. Selain itu, masuknya narkotika ke tanah air relatif lebih mudah. Hal tersebut tidak lepas dari garis pantai Indonesia yang begitu panjang. Dengan demikian, pengawasan terhadap pelabuhan-pelabuhan tikus sangat sulit dilakukan.

Check Also

Fun Walk Luwak White Koffie, Meriah

daribandung.com, KATAPANG – Sebanyak 7.500 warga Kabupaten Bandung dan sekitarnya antusias mengikuti Fun Walk Luwak ...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *